in

Kaum Sosialita di Tengah Masyarakat Kota

Sosialite menurut Wikipedia adalah seseorang atau sekelompok orang yang selalu berpartisipasi dalam aktivitas sosial dan menghabiskan waktu untuk menghibur dan dihibur pada acaraacara mode kelas atas.

Sosialita sepertinya sudah menjadi gaya hidup yang muncul di tengah masyarakat metropolitanyang memiliki ciri kehidupan ekonomi yang tinggiserta gaya hidup modernitasMereka seringkali dipandang sebagai kaum bergaya hidup mewah yang selalu berkumpul bersama kalangan– kalangan atas.

Gaya hidup sosialita tengah menjamurnyaris seluruh elemen masyarakattak peduli tua dan mudakelas atas bahkan kelas menengah ke bawahsemuanya larut dalam gaya hidup sosial elite ini.
Gaya hidup seperti ini dapat kita jumpai dengan mudah dalam kehidupan seharihari .

Tak lagi dari kaum wanita yang berumur 25 tahun ke atastapi juga anak mudaApalagi di daerah perkotaandapat kita jumpai lebih banyak para sosialita mudaMengapa di daerah perkotaan itu kaum sosialitanya lebih banyakKarena di daerah perkotaan arus modernisasinya lebih kencang dan tingkat teknologinya lebih canggih.

Misalnya saja di kalangan para istri pejabat dan selebriti wanitaMereka memiliki beberapa aktifitas rutin yang biasa dilakukansalah satunya adalah arisanArisannya bukan sembarang arisankarena arisannya itu barang mewah yang nilainya bisa mencapai ratusan juta bahkan menyentuh angka miliaran.

Membeli barang bermerk pun sudah menjadi hal yang biasa dilakukan oleh para kaum sosial elite ini. Wawsangat fantastisya?

Kehidupan sosialita ternyata cukup menarik perhatian masyarakat luasPerilakuperilaku yang mereka tampilkan seakan menarik untuk diikuti lebih jauhWajar saja kalau media masa selalu meliput aktifitas yang bernuansa mewah ini.

Di samping kehidupannya yang penuh dengan kemewahanada juga kaum sosialita yang memang dermawanMereka suka menyumbangkan sebagian dari harta mereka untuk orangorang kurang mampuMereka juga suka melakukan kegiatan sosial secara bersamasama untuk membantu orangorang yang membutuhkan.

Tapiada juga yang memandang sebelah matakarena kehidupannya hanya diciptakan untuk pengakuan akan kekayaan yang dimilikinyaSehingga banyak orang yang menilai bahwa gaya hidup sosialita hanya sebagai ajang pamer kekayaan tanpa melihat orang-orang yang berada di kalangan menengah ke bawah.

Di balik ketidaksukaan atau pandangan negatifternyata gaya hidup sosialita bisa dibilang positifkarena dalam kegiatannya pun banyak yang melibatkan bakti sosial kepada yayasan yatim piatu atau orang yang membutuhkannya.

Hidup sebagai sosialita sah-sah sajaselama tidak merugikan orang lainSemoga kita semua bisa hidup saling berdampingan sebagai satu bangsabukan atas golongan ataupun kelasCintai perdamaian dan ciptakan kesatuan.

What do you think?

Written by John Muller

Freelance writer from Indonesia

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading…

0
guruku

Guruku Sayang, Guruku Malang